Halaman

Posisi Widget Animasi di Sisi Kanan

Sabtu, 22 Juni 2013

Kadar Cu Dalam Terusi



SELAMAT DATANG DI BLOGKU
             
           




           Salah satu logam yang cukup terkenal dari golongan transisi adalah tembaga (Cu). Merupakan satu dari tiga logam dalam golongan I.B atau golongan koin. Tembaga banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari salah satunya sebagai bahan dasar kabel listrik karena daya hantar listriknya yang sangat tinggi. Tembaga atau Cuprum berlambang unsur Cu berasal dari bahasa Yunani kypros atau sipros berarti merah. Tembaga adalah salah satu dari dua logam di bumi selain emas yang berwarna merah atau kekuninga, mempunyai nomor atom 29 dengan kepadatan 8,92g/cm3. Tembaga murni mencair pada suhu 1083°C dan akan menjadi uap atau mendidih pada suhu 2567°C pada tekanan normal. Pada sistem periodik unsur masuk di golongan IB, satu golongan dengan perak dan emas yang berarti bahwa tembaga adalah salah satu dari logam mulia, itu karena tingkat kereaktifannya yang rendah. Tembaga juga banyak digunakan dalam bentuk senyawanya, salah satu yang paling terkenal adalah tembaga sulfat pentahidrat ( CuSO4.5H2O) atau lebih dikenal dengan terusi adalah kristal berwarna biru, cukup banyak dijumpai di laboratorium kimia sebagai bahan penyerap air pada eksikator.

          Tembaga mudah larut dalam asam nitrat dan dalam asam sulfat dengan adanya oksigen. Ia juga mudah larut dalam larutan KCN atau amonia dengan adanya oksigen, membentuk kompleks [Cu(NH3)4]2+. Kompleks tembaga itu memiliki bilangan koordinasi enam, dimana empat ligan bertetangga dalam segi empat dan dua ligan yang lain saling tegak lurus bidang segi empat membentuk struktur oktahedral. Penambahan ligan dalam larutan akan menyebabkan pertukaran kompleks dengan molekul air secara berurutan. Dengan NHmisalnya, spesies [Cu(NH3)4]2+. Kompleks ini dibentuk dengan cara manual, namun penambahan molekul NHyang kelima dan keenam sulit. Molekul keenam hanya dapat ditambahkan dalam cairan amonia. Hal inilah yang mungkin terjadi pada pembentukkan kompleks dan garam rangkap.


          Tembaga atau kuprum adalah unsur kimia dalam tabel periodik mempunyai simbol Cu dan nomor atom 29. Ia merupakan logam mulur yang memiliki kekonduksian elektrik yang sangat baik dan digunakan secara meluas sebagai pengalir elektrik. Tembaga adalah logam kemerahan denga kekonduksian elektrik dan kekonduksian yang tinggi ( antara semua logam-logam murni dalam suhu kamar, tetapi perak memiliki kekonduksian lebih tinggi daripadanya). Apabila dioksidasi, tembaga adalah basa lemah. Tembaga memiliki warna yang khas oleh sebab struktur jalumnya, yaitu ia memantul kan cahaya merah dan jingga dan menyerap frekuensi-frekuensi lain spektrum tampak. 


          Ada dua seret senyawa tembaga. Senyawa-senyawa tembaga (I) diturunkan dari tembaga (I) oksida CuO2 yang merah, dan mengandung ion tembaga (I) Cu+. Senyawa-senyawa ini tidak berwarna, kebanyakan garam tembaga (I) tak larut dalam air, perilakunya mirip perilaku senyawa perak (I). Beberapa senyawa kimia dapat mengikat molekul-molekul air pada suhu kamar membentuk hidrat. Umumnya senyawa hidrat ini akan melepaskan molekul airnya jika dipanaskan, meskipun penggabungan molekul air tersebut berlangsung secara kimia.


          Pada kenyataannya, molekul hidrat merupakan suatu persenyawaan kimia dan bukan campuran. Hal ini dapat dijelaskan dengan alasan-alasan sebagai berikut :

" molekul air terikat dalam senyawa dengan perbandingan tertentu, misalnya garam tembaga sulfat, CuSO4 kandungan molekul airnya adalah 36,07 %. Selain itu terdapat perbedaan sifat fisika antara senyawa dalam senyawa bentuk hidrat dan anhidrat. Bentuk tembaga (II) sulfat hidrat misalnya adalah triklin dan berwarna biru. Jika molekul airnya dilepaskan dengan cara pemanasan, maka molekul hidratnya akan berwarna putih, dengan bentuk molekul monoklin, Proses pendinginan akan meyebabkan molekul anhidrat tadi menyerap uap air di udara dan mengikat molekul air sebagai hidrat akan terjadi kembali, sehingga warna senyawa akan berubah menjadi biru dengan bentuk molekul triklin. Pelarutan tembaga, hidroksida, karbonat dan senyawa-senyawa Cu(II) dalam asam akan membentuk ion akuo yang berwarna hijau kebiruan [Cu(H2O)6]2+. Diantara berbagai kristal hidrat lainnya CuSO4.5H2O yang paling dikenal. CuSO4.5H2O biru dapat terhidrasi menjadi senyawa anhidrat yang berwarna putih. Penambahan ligan pada larutan akou akan menyebabkan pertukaran ligan akuo secara berurutan.

             Asam yang dapat melarutkan tembaga dan perak adalah asam nitrat. Asam ini adalah salah satu contoh dari asam pengoksidasi selain ion H+, larutan asam ini juga mengandung ion nitrat, suatu oksidator yang lebih pekat dari pada ion H+. Reaksi yang hebat tembaga dan HNO3 pekat diperlihatkan dengan menghasilkan gas merah cokelat yang keluar ialah nitrogen dioksida, NO2.


              CuSO4.xH2O yang dikenal dengan nama terusi atau blue vitriol digunakan sebagai fungisida, misalnya pada kolam renang. Kegunaan lain adalah pada pemurnian tembaga dan penyepuhan dengan sulfida, seperti chalcopite, tembaga. Tembaga di alam terdapat sebagai bronit, chalcocite, covelite, oksidasi seperti cuprite, ferronite


             Analisis gravimetri adalah proses isolasi dan pengukuran berat suau unsur atau senyawa tertentu. Bagian terbesar dari penentuan secara analisis gravimetri  meliputi transformasi unsur atau radikal ke senyawa murni stabil yang dapat ditimbang dengan teliti. Berat unsur dihitung berdasarkan rumus senyawa dan berat atom unsur-unsur yang menyusunnya. Penentuan jumlah zat didasarkan pada penimbangan, dalam hal ini penimbangan hasil reaksi setelah bahan yang dianalisa direaksikan dibentuk dari bahan yang dianalisa itu. Bentuk berdasarkan macam hasil yang ditimbang ada cara evolusi dan cara pengendapan. Cara evolusi, bahan direaksikan sehingga timbul gas. Caranya dengan memanaskan bahan tersebut dengan mereaksikan dengan suatu pereaksi. Pada umumnya yang dicari adalah banyaknya gas yang terjadi. Cara mencari jumlah gas tersebut dapat tidak langsung dan langsung. Gravimetri tidak langsung yaitu analatlah yang ditimbang setelah bereaksi, berat gas diperoleh sebagai selisih berat analat sebelum dan sesudah reaksi. Gravimetri langsung yaitu gas yang terjadi ditimbang setelah diserap oleh suatu bahan yang khusus untuk gas yang bersangkutan. Sebenarnya yang ditimbang adalah bahan penyerap itu baik sebelum dan sesudah penyerapan, sedangkan berat gas diperoleh sebagai selisih kedua penimbangan. Cara pengendapan analt direaksikan sehingga terjadi suatu endapan dan endapan itulah yang ditimbang. Atas dasar pembentukkan endapan, gravimetri dibedakan menjadi dua macam : 


  1. Pertama, endapan dibentuk dengan reaksi antara analat dengan dengan suatu pereaksi, baik kation maupun anion dari analat yang mungkin diendapkan dan bahan pengendapannya mungkin organik atau anorganik. 
  2. Kedua, endapan dibentuk dengan elektrokimia, dengan perkataan lain dielektrolisa sehingga terbentuk logam sebagai endapan. Cara ini disebut elektrogravimetri.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar